RAGAM

Panti Jompo Terbakar, 38 Kakek-Nenek Tewas

BEIJING, Kilastimor.com-Kebakaran hebat terjadi di sebuah Panti Jompo Kangleyuan di Kota Pingdishan, Provinsi Henan, Senin petang (25/5).

Sebanyak 38 orang tewas terbakar hidup-hidup dan 6 lainnya luka parah saat api meluluhlantakkan bangunan itu. Panti yang dioperasikan salah satu petani lokal setempat tersebut dihuni 51 kakek dan nenek-nenek.

Begitu hebatnya api yang melahap gedung, jenazah para korban hingga sulit dikenali. Proses identifikasi diperkirakan memakan waktu cukup lama. Hingga kemarin, belum diketahui dengan pasti penyebab terjadinya kebakaran. Namun, diperkirakan api bermula dari korsleting listrik.

Pihak yang berwenang menyatakan, si jago merah membakar gedung dalam waktu kurang dari satu jam. Api dengan cepat meluas karena bangunan tersebut dibuat dari baja dan busa yang mudah terbakar. Kurangnya petugas juga membuat proses evakuasi menjadi sulit.

Chen Runde, 80, korban selamat, mengungkapkan, penghuni panti jompo tersebut memang terlalu banyak jika dibandingkan dengan perawat yang menjaga. “Kami tidak bisa menemukan petugas penjaga begitu malam tiba,” ujar Chen.

Saat ini, di Tiongkok ada 10 juta lansia yang membutuhkan perawatan. Namun, di sisi lain, hanya tersedia 220 ribu perawat yang bekerja khusus untuk lansia. Setiap panti jompo bisa dipastikan kekurangan tenaga kerja.

Presiden Tiongkok Xi Jinping mendesak agar penyebab kebakaran serta orang yang bertanggung jawab segera diselidiki. Pemilik panti sendiri telah ditahan untuk proses investigasi. (net)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top